Jumat, 05 Juli 2013

Menitikkan air mata ketika menyaksikan adegan menyedihkan yang dihadirkan oleh sebuah film tentu merupakan sesuatu yang terasa biasa, walaupun perlu upaya yang sebenarnya tidak mudah bagi sebuah film untuk dapat menjadikan para penontonnya mengalami hal tersebut. Hal itu pula yang menjadikan Miracle in Cell No.7terasa sangat special, sederhana namun mampu menghadirkan linangan air mata, sebuah karya dengan paduan rasa pahit dan manis yang apik dengan permainan emosional yang menawan.   

Lee Yong-gu (Ryoo Seung-ryong), pria paruh baya yang dapat menjadi sebuah gambaran dari kondisi yang tidak di inginkan semua orang akan terjadi pada mereka. Pria ini mengalami keterbelakangan mental, punya kecerdasan yang berada di level anak usia enam tahun. Menyedihkan dan terasa ironis, karena anak perempuannya yang bernama Ye-sung (Kal So-Won) ternyata berusia enam tahun.  Hal tersebut memberikan dampak yang sangat besar pada hubungan ayah dan anak ini dimana mereka seperti bertukar posisi. Penyebabnya adalah karena tingkat kecerdasan Ye-sung lebih tinggi sehingga menjadikan ia yang justru tampak sebagai pemimpin yang senantiasa merawat ayahnya, yang bekerja sebagai seorang juru parkir. 

Suatu hari, berawal dari konflik pada sebuah tas kuning bergambar Sailor Moon, sesuatu yang telah dijanjikan oleh Lee Yong-gukepada Ye-sung, ia malah terjebak dalam sebuah kasus dengan tuduhan melakukan penculikan, kekerasan seksual, hingga pembunuhan pada anak seorang komisaris polisi, anak yang telah membeli tas terakhir yang telah lama mereka dambakan, yang kala itu sebenarnya hendak menuntun Lee Yong-gu menuju toko lain yang menjual tas sailormoon tadi. Ayah dan anak ini terpisah, Ye-sung dikirim ke sebuah lembaga pengasuhan, sedangkan Lee Yong-gu dimasukkan ke sel nomor 7, sel paling keras di penjara tersebut, sembari menantikan hukumannya yang mungkin berakhir pada tingkat paling maksimum.


Terdapat sedikit perasaan aneh ketika film ini berakhir, kenapa film ini justru bisa tampil menarik padahal premis utama cerita yang ia tawarkan di awal sebenarnya kurang begitu menjanjikan. Lee Hwan-kyung, Kim Hwang-sung, dan Kim Young-seok mengambil sebuah langkah yang sangat berani, menaruh karakter utama dengan sebuah keterbelakangan mental pada cerita dengan konflik yang berat dan menghancurkan, serta menyatukannya bersama kisah sederhana yang sejujurnya punya dasar kurang menarik. Tampak standar, yang ikut berpengaruh pada impresi awal yang dibentuk oleh Miracle in Cell No.7, sebuah film standar yang seperti tidak menjanjikan sebuah tontonan yang megah.

Tapi ternyata bukan itu cara yang mereka pakai untuk menyampaikan pesan utamanya, tidak melalui sebuah kisah yang tertata dengan sangat rapi serta tensi yang stabil dari awal hingga akhir. Miracle in Cell No.7 dibentuk oleh Lee Hwan-kyung untuk menjadi sebuah proses dimana para penontonnya di beri kesempatan berjalan bersama karakter dalam cerita dengan acuan utama pada kesuksesan mereka ikut berkembang dalam hal emosional. Hwan-kyung mengalihkan beban berat yang lewat permainan emosional ketimbang menyampaikannya lewat proses penceritaan narasi yang sebenarnya mudah diprediksi. Yap, bahkan dibeberapa bagian cerita terasa kurang fokus, selalu mengalihkan perhatian para penonton pada permainan emosi untuk menutupi beberapa elemen yang sebenarnya kurang masuk akal.

Harus diakui, keputusan Lee Hwan-kyung tadi cukup berhasil. Rasa simpati perlahan mulai tumbuh pada karakter, tidak hanya pada Yong-gu namun ikut terbagi pula terhadap lima sahabat barunya, So Yang-ho (Oh Dal-su), Choi Chun-ho (Park Won-sang), Kang Man-beom (Kim Jung-tae), Shin Bong-shik (Jung Man-shik), dan Seo (Kim Gi-cheon). Nuansa gelap yang ia bentuk diawal mulai diwarnai nada ceria yang sebenarnya tidak begitu special namun berkat penempatan serta eksekusi yang sangat apik berhasil menciptakan banyak adegan menyenangkan. Kemampuan screenplay yang film ini miliki paling menonjol ketika ia mengembalikan penontonnya ke kisah utama, tidak tenggelam dan tetap mampu kembali mempresentasikan kepada penonton tekanan yang dialami karakter utama.


Keputusan tepat lainnya adalah cara kisah ini dibuka. Menghadirkan Ye-sung yang telah dewasa (Park Shin-hye) sebagai seorang pengacara dalam upaya mempertahankan kasus ayahnya, kemudian mundur ke tahun 1997. Hal tersebut sanggup menciptakan sebuah patokan utama yang sangat kuat bagi proses yang ia bangun selanjutnya. Tidak banyak alur maju dan mundur yang dihadirkan ikut menjadikan sisi emosional yang dibangun tidak terganggu serta intensitasnya terbangun dengan baik secara bertahap. Begitupula dengan kehadiran Jang Min-hwan (Jung Jin-young), karakter polisi yang mengemban tugas memberikan sebuah sudut pandang lain pada cerita.

Terlepas dari screenplay yang dibentuk dengan cukup baik, setiap karakter punya pesona yang proporsional walaupun dibentuk sangat terbatas oleh Lee Hwan-kyung, kunci utama kesuksesan Miracle in Cell No.7 terletak pada eksekusi yang sangat indah pada dua karakter utama, Lee Yong-gu dan Ye-sung. Setiap dua karakter ini bertemu, selalu ada sebuah sisi emosional yang tampil dengan kekuatan yang besar dan mencengkram, mampu menghadirkan senyum dan kehancuran sama baiknya. Porsi penceritaan mereka memang tidak dominan, namun berkat bantuan karakter pendukung yang sebenarnya mengemban fungsi yang ikut berdampak pada kisah mereka, Lee Yong-gu dan Ye-sung seperti terasa tidak pernah hilang dari cerita.

Ryoo Seung-ryong dan Gal So-wonadalah dalang dari kesuksesan tadi. Ryoo Seung-ryong mampu menjadikan karakternya memiliki sebuah nilai yang sangat memorable sejak awal hingga akhir. Kharisma Ryoo Seung-ryong yang begitu kuat menjadikan dialognya yang sebenarnya tidak begitu dominan tidak menjadi concern bagi para penonton yang sudah terlanjur terpaku kagum pada performanya yang begitu ekspresif. Gal So-won adalah sebuah mutiara baru bagi industry perfilman Korea. Gal So-wonsebenarnya diberi ruang yang begitu bebas oleh Lee Hwan-kyung, namun setiap bagian yang ia miliki berhasil ia olah dengan penyampaian emosi yang menakjubkan. Adegan ulang tahun serta hadiah yang ia terima itu mungkin akan sangat sulit dilupakan, begitupula dengan perpisahan penuh ketegaran di bagian akhir.

Park Shin-hye dan Oh Dal-suadalah dua pemeran pendukung yang mencuri perhatian. Kejutan dari Park Shin-hye berasal dari screen time yang ia miliki, ternyata sangat terbatas yang mungkin juga di luar ekpektasi banyak orang. Namun sisi menariknya PSH justru punya dua adegan yang sangat kuat, sangat impresif, yang punya andil cukup besar sebagai pembuka jalan bagi penonton untuk merasakan film ini lebih dalam. Sedangkan Oh Dal-su punya porsi dan tugas yang cukup signifikan, yang juga cukup mengejutkan. Ia mampu menjadikan So Yang-ho sebagai pusat dari semua kesenangan, membuat karakter utama tidak begitu dominan dan monoton, dan mampu menjadi penggerak cerita di beberapa bagian.


Overall, Miracle in Cell No.7 (7 Beonbangui Seonmool) adalah film yang memuaskan. Punya premis yang standar, film ini justru tumbuh bertahap dengan menaruh sisi emosional sebagai atensi utama. Ini pula yang memecah penilaian yang ia terima pada dua kategori penonton, dengan acuan yang terletak pada suka atau tidak mereka pada cara film ini menghadirkan permainan emosi. Hubungan kasih sayang antara ayah dan anak itu dikendalikan dengan baik oleh Lee Hwan-kyung, dibantu dengan para pemeran yang menghadirkan performa berkualitas. Miracle in Cell No.7 adalah perpaduan yang indah antara hitam dan putih. 



Credit:http://rorypnm.blogspot.com/2013/06/movie-review-miracle-in-cell-no7-2013.html
Shared by IniSajaMo

0 komentar:

Poskan Komentar