Jumat, 28 Juni 2013

Pandai membuat puisi kadang menjadi impian banyak pria. Terutama pada pria yang mencintai wanita yang suka dengan kata-kata indah, dan kebanyakan wanita sangat suka dengan puisi. Jadi kalau anda sangat tidak suka dengan puisi maka kalahkanlah ego anda demi membahagiakan pasangan karena perempuan suka kata-kata yang manis.

perempuan yang shalihah tentu suka dengan kata-kata romantis yang islami, atau suka dengan puisi romantis islami. Nah bagi anda yang kesusahan atau kehabisan stok puisi romantis islami kami bagikan beberapa puisi islami untuk anda. Silahkan digunakan sebagai mana mestinya



Puisi Islami Tentang Cinta

Keindahan Fantasi Cinta

(Al Muktashim)

Riuh� ramai� gaduh� dan penuh kegembiraan
Taman

hati berwarna warni
Panggung rumah paru-paru berdiri kokoh
Kolam cinta mengalir indah keawan kasih
Badan terasa sejuk�
Segar tak terkirakan
Rumput selaput nadi bergoyang lembut
Di tiup angin cinta sejati

Burung camar jantung menukik pelan
Hinggap di pohon tulang iga putih
Matanya melihat kearah taman hati
Pandangannya terpesona oleh pemandangan cantik

Bidadari cinta dan pangeran kasih sayang
Bersenda gurau diangan yang tinggi
Hati pun gembira�
Jiwa pun lega�

Ya Allah�
Abadikan keadaan ini
Agar menjadi pedoman
Bagi hati yang saling menyatu

Mentari sanubari tersenyum riang
Alam jiwa bergembira ria
Serentak�
Jiwa0jiwa riang berdansa di sekitar taman hati
Oooh�
Indahnya fantasi cinta

Puisi Islami Anak-anak
Do�a

Ya Allah� Inilah hamba-Mu

yang meratap mengharap percikan cinta-Mu

Engkau tahu

betapa jelaga nista terus memburu

dosa dan dosa dan dosa

melagukan sonata hawa nafsu

kelu lidahku untuk mengaku di hadapan-Mu

malu jiwaku untuk menatap-Mu

.

Ya Allah�

Dalam gundah penuh ragu aku menghampiri-Mu

Menatap diriku sendiri yang selalu berpaling

Sesekali dosa-dosa kusesali

Tetapi berjuta kali kuulangi

Betapa daku harus menghadap-Mu

Sedang seluruh syaraf batinku hanyalah kisah kepalsuan

Sungguh tiada yang mendesakku, kecuali sebuah pengampunan-Mu





SYAIR-SYAIR JIHAD


Apa untuk Jihad di Sana Ada yang Mencari Jalan ?
Bagi setiap musibah ada penghibur yang meringankannya
Tapi bagi yang menimpa Islam tiada penghiburnya
Sampai semua mihrob menangis padahal ia benda mati
Bahkan seluruh mimbar merintih sedangkan ia kayu jati
Seorang `Abid yang tunduk kepada Alloh lagi penuh kekhusyu`an
Sedang air mata dari kedua pipinya bercucuran
Kini masjid-masjid telah menjadi gereja di waktu maghrib
Tidak ada di dalamnya selain lonceng dan kayu salib
Itulah musibah melupakan apa yang telah lalu
Dan tidak mungkin lupa walau waktu telah lama berlalu�
Wahai para penunggang kuda yang kurus kelelahan
Seolah ia burung penyambar dalam bidang pacuan
Wahai para penyandang pedang India yang tajam
Seolah ia bara api di kegelapan malam yang kelam
Wahai orang-orang bercengkrama di belakang sungai karena gembira
Di negerinya mereka memiliki kejayaan dan kuasa�
Apa kalian telah mengetahui berita tentang Islam sekarang
Sungguh para pengendara telah berjalan dengan berita mereka
Sungguh banyak para tokoh meminta bantuan
Sedang mereka tawanan dan terbunuh
Namun tidak bergeming satupun manusia
Kenapa saling memutus dalam Islam di antara kalian
Sedang kalian wahai hamba-hamba Alloh adalah Saudara
Apa tidak ada jiwa-jiwa besar yang memiliki cita-cita
Apa terhadap kebaikan ini ada penolong dan pembela�
Hai orang-orang yang untuk membela suatu kaum telah terpecah banyak golongan
Yang karenanya mereka diserang kekafiran dan kedurjanaan
Kemarin mereka raja-raja di istana mereka
Sekarang dalam belenggu kekafiran mereka menjadi sahaya
Andai engkau melihat mereka bingung tiada penunjuk jalan
Berbagai pakaian kehinaan mereka telah rasakan
Andai engkau lihat tangisan mereka saat diperjual-belikan
Tentu engkau terperangah dan diliputi kepedihan�
Ya Robb, bayi dan sang ibu telah dipisahkan
Sebagaimana ruh telah dijauhkan dari badan
Sang puteri yang tak pernah dilihat matahari dengan terbuka
Seolah ia berlian dan batu permata
Kini digiring si bule sebagai budak seraya dihinakan
Matanya menangis dan hati penuh keheranan
Untuk seperti ini hati luluh karena kesedihan
Andai di hati ini ada Islam dan keimanan
Apa untuk Jihad disana ada yang mencari jalan�
Sungguh surga peristirahatan telah penuh dengan hiasan
Bidadari dan para pelayan telah menengok dari kamar-kamar
Mendapatkan kebaikan ini demi Alloh mereka para pendekar
Kemudian sholawat kepada Al-Mukhtar dari Alloh semoga di limpahkan
Sepanjang angin berhembus dan berguncang dahan pepohonan�

HANTARKAN AKU KE SANA�.


Gejolak yang membuncah memenuhi dada ini�
Bersama asa yang rindu mendalam�
Dari hamba yang berlumur dosa dan kealpaan�
Berharap dapat bersua dengan-Mu�
Wahai Rabbul`alamiin�
Dengan taubat ku berharap�
Kuatkan jiwa ini mendatanginya�
Kokohkan langkah kaki ini menempuhnya�
Azzamkan niat ini dalam mencapainya�
Ikhlaskan hati ini menjalaninya�
Aku rindu�aku rindu�aku rindu�
Rindu berjumpa dengan-Mu dalam SYAHADAH�
Rindu bersua dengan-Mu dalam IMAN�
Rindu bersama-Mu dalam TAUHID�
Rindu indahnya hidup dalam naungan ridha-Mu�
Syari`at ISLAM�Daulah ISLAM�Khilafah ISLAM
Duhai Alloh yang tiada sekutu bagi-Mu�
Hantarkanlah kerinduanku ini�
Mudahkanlah�
Lapangkanlah�
Tuk raih cita-cita�
KEMULIAAN HIDUP DALAM ISLAM, ATAU
KESYAHIDAN DALAM PERJUANGAN
Aku berharap termasuk yang Kau hantarkan�.
Ridhai dan kabulkanlah�
Amien ya Alloh, ya Rabbal`alamiin�


MUJAHIDAH DARI BUMI JIHAD


Aku Wanita Mujahidah Sejati�
Yang tercipta dari tulang rusuk lelaki yang berjihad..
Bilakah khan datang seorang peminang menghampiriku mengajak tuk berjihad..
Kelak ku akan pergi mendampinginya di bumi Jihad..
Aku selalu siap dengan semua syarat yang diajukannya..
cinta Allah, Rasul dan Jihad Fisabilillah
Aku rela berkelana mengembara dengannya lindungi Dienullah
Ikhlas menyebarkan dakwah ke penjuru bumi Allah
Tak mungkin ku pilih dirimu.. .bila dunia lebih kau damba�
Terlupa kampung halaman, sanak saudara bahkan harta yang terpendam..
Hidup terasing apa adanya.. asalkan di akhirat bahagia�
Bila aku setuju dan kaupun tidak meragukanku�
Bulat tekadku untuk menemanimu�
Aku Wanita mujahidah pilihan�
Yang mengalir di nadiku darah lelaki yang berjihad�
Bilakah khan datang menghampiriku seorang peminang yang penuh ketawadhu`an�
Kelak bersamanya kuarungi bahtera lautan jihad�
Andai tak siap bisa kau pilih�
Agar kelak batin, jiwa dan ragamu tak terusik,
terbebani dengan segala kemanjaanku, kegundahanku, kegelisahanku�
terlebih keluh kesahku�
Tak mungkin aku memilihmu�
bila yang fana lebih kau cinta�
Lupa akan kemilau dunia dan remangnya lampu kota�
lezatnya makanan dan lajunya makar durjana�
Sebab meninggalkan dakwah karena lebih mencintaimu�
dan menanggalkan pakaian taqwaku karena laranganmu�
Meniti jalan panjang di medan jihad�
Yang ada hanya darah dan airmata tertumpah�
serta debu yang beterbangan,
keringat luka dan kesyahidan pun terulang�
Jika masih ada ragu tertancap dihatimu�
Teguhkan `azzam`ku tuk lupa akan dirimu�
Aku wanita dari bumi Jihad�
Dengan sekeranjang semangat berangkat ke padang jihad�
Persiapkan bekal diri menanti pendamping hati, pelepas lelah serta kejenuhan�
tepiskan semua mimpi yang tak berarti�
Adakah yang siap mendamaikan Hati ??
Karena tak mungkin kulanjutkan perjalanan ini sendiri�
tanpa peneguh langkah kaki.. pendamping perjuangan�
Yang melepasku dengan selaksa do`a�
meraih syahid� tujuan utama�
Robbi� terdengar panggilanMu tuk meniti jalan ridhoMu�
Kuharapkan penolong dari hambaMu� menemani perjalanan ini.


PRINCE OF JIHAD


Aku
Apa gerangan yang dilakukan musuh pada diriku
Aku, sungguh surgaku ada di hatiku
Dan taman-taman yang indah ada di dadaku
Ia selalu terus ada tetap bersamaku
Dan selalu ikut kemana saja kepergianku
Tak seorangpun bisa merampasnya dariku
Aku, andai mereka sampai membunuhku
Maka itulah waktu khalwat bersama Tuhanku
Dan jika mereka berani membunuhku
Sungguh, itulah bentuk kesyahidan bagiku
Dan merekapun akan segera menyusul kepergianku
Dan jikalau mereka dari negeri ini mengugusurku
Maka ku anggap itulah bentuk wisataku
Aku adalah aku yang mengerti benar jalan hidupku
Aku takkan pernah peduli dengan orang yang mencelaku
Selagi Allah tetap ridha dan mencintaiku
Aku tahu bahwa thaghut tidak menyukaiku
Tapi itu tidak masalah selama aku ada di jalan Tuhanku
Dan mana mungkin syaitan menyukai ajaran Nabiku
Tauhid akan kujunjung di atas kepalaku
Dan Pancasila syirik kan ku injak dengan kakiku
Hukum ilahiy ku angkat tinggi dengan tanganku
Dan undang-undang kafir kan ku tebas dengan pedangku
Enyahlah hai hamba thaghut, kalian adalah musuh abadiku
Dan aku adalah musuhmu sepanjang hidupku
Bila kalian ragu dengan ajaran tauhidku
Dan merasa benar dengan ajaran musuh Tuhanku
Mari kita mati bersama ! kamu dan aku..


YA MUJAHID


Ya mujahid ��
sungguh apabila maut berjumpa dengan engkau
akan lari pucat pasi dan mencari jalan untk kembali
sambil melarikan diri kmatian takut dengan engkau
ya mujahid��
engkau selalu mencintainya dimanapun engkau berada
tiadalah engkau berlambat lambat darinya ataupun maju mendahuluimu
maka engkau dapati celaan dalam mencintainya amatlah nikmat
terasa senang mengingtnya maka biarkan celaan mencela engkau
ya mujahid��
engkau tegak berdiri dan tak ada keraguan dalam kematian bagi orang yg tegak berdiri
seolah olah engkau berada dipelupuk sang maut yg tengah tertidur
lewat padamu para perwira yg tengah luka dan cedera sementara wajahmu tetap putih berseri;
mulutmu tetap tersungging senyum
ya mujahid��
adakah raja itu memiliki daging di atas meja hidangan
apabila pedang-pedangmu masih kehausan dah burung burung masih kelaparan
sampai aku kembali pena penaku mengatakan padaku
kemulian itu milik pedang bukan milik pena
ya mujahid��
andai aku masih diberi umur , akan kujadikan perang sebagai ibu
tombak sebagai saudara dan pedang sebagai bapak
dengan rambut kusut masai terseyum meyongsong kematian
hingga seolah-olah ia mempunyai keinginan dalam kematian nya
berjalan cepat,, cepat,,jangan sampai terlambat
hingga hampir hampir ringkikan kuda melemparku dari pelananya
lantaran gembira dan melonjak-lonjak menyongsong perang
ya mujahid��
semoga allah merihoimu semoga allah merahmatimu
hingga dalam seyummu yg indah
engkau ingin mengatakan pada kami
aku sudah menepati janjiku aku sudah menjual diriku
maka kapan giliranmu wahai saudara maka kapan giliranmu wahai saudara??


ZIONIST ? SALIBIS ? OUT !!


Belum kering tetesan darah saudaraku yang tumpah,
karena ulah tangan kotor anda
Belum berhenti tangis adikku ditinggal ibu tercinta,
Karena keconkakan tangan najis anda
Belum habis kepulan debu rumahku terhantam hancur,
Karena buldoser laknat milik anda
Belum reda teriakan takbir ayahku mempertahankan Izzatul Islamnya,
Karena paksaan dan propaganda dusta anda
Kami berjanji��..
Tidur anda tidak akan pernah nyenyak
Makan anda tidak akan pernah nikmat
Tiap tarikan nafas anda tidak akan pernah lega
Meski ruh-ruh kami menguap ke angkasa
Semangat jihad kami senantiasa mengganda
Menjadi syaithon pengganggu ketenangan anda
Hai�anda dajjal berwajah bush�.dajjal berwajah blair�.
Dajjal berseragam tentara sekutu�
Kami katakan�..
Anda tidak akan pernah merasakan kemenangan,
Anda akan menelan kehinaan dunia dan keburukan akhirat
Mengekor, menjadi bayang hitam setiap waktu
Hingga ALLOHU TA`ALA menurunkan azab pada anda dan teman-teman anda!!!


IZINKAN AKU BERCERITA TENTANGMU...!!!


Jangan pernah lelah wahai Mujahidku
Karena ku kan senantiasa dibelakangmu untuk mendukungmu
Jangan kau tengok ke belakang, lihatlah kedepan
Didepan ada musuhmu, musuh Tuhan kita
Jadikan mereka terhina dengan kekuatanmu
Janganlah ragu untuk melepaskan peluru dari selongsong senapanmu
Bidiklah tepat dijantungnya
Jadikan ia mati sia-sia, tak memberi kemenangan bagi sekutunya
Maju terus jangan pernah menyerah
Lepaskanlah duniamu
Karena sungguh dunia ini hina
Sesungguhnya disisi Tuhan kitalah sebenar-benarnya kebahagiaan
Ingatlah isteri-isteri akhiratmu menunggumu dengan penuh cinta
Mereka senantiasa mendendangkan syair kerinduan
Hanya untukmu, hanya untukmu
Disaat kau pulang dengan membawa kemenangan
Maka janganlah kau merasa puas hingga Allah memenangkan agama ini atau kau menemui syahid dimedan itu
Dua pilihan yang menguntungkan, bukan?
Siapakah yang tidak suka dengan perniagaan demikian?
Sungguh merugi bagi orang yang membeli kehidupan dunia dengan kehidupan akhirat
Bukankah kau tidak demikian?
Kau sering bercerita kepadaku tentang indahnya syurga
Dengan berbagai kenikmatan didalamnya
Dan akupun mendengarkan dengan seksama
Betapa indahnya jika kita termasuk penghuni didalamnya
Menuai keridhaan-Nya selamanya
Wahai Mujahidku�aku sering melihatmu bercucuran air mata
Dan seketika itu kau tersungkur bersujud
Memanjatkan sebuah do�a
Aku tak bisa mendengarnya karena suaramu tertahan oleh gejolak didadamu
Namun ku tau
Itu adalah gemuruh kerinduanmu padanNya
dan kau memohon untuk bisa membela saudara-saudaramu dari para Thagut kaum kuffar
mengembalikan izzah mereka
wahai Kekasihku�ku kan senantiasa berdoa untuk mu agar harapanmu terpenuhi
untuk bisa kembali ke medan pertempuran itu
sungguh aku ridha jika harus dua kali atau bahkan berulang kali ditinggal olehmu
meski kerinduanku belumlah pupus
meski sajadahku belumlah kering karena banyaknya air mata kerinduan mengharap hadirmu disisiku
meski hari-hariku kan kembali sepi oleh canda dan petuahmu
meski kau tak lagi mengimamiku shalat
meski kau tak akan menyakasikan kehadiran Mujahid kecilmu menghirup udara kehidupan
aku ridha, sungguh aku ridha
asalkan Rabb kita memperkenankan kita bersua dan berkumpul di JannahNya
untuk selamanya
Jika kita tak berjumpa kembali
Maka kan ku semai cintamu disyurga
Dalam istana takwa
senyumku mengembang jika ku membayangkannya (syurga)
namun ku tak bisa menyembunyikan rasa cemburuku pada bidadari bermata jeli
yang akan membagi kasihmu dengan ku
kecantikan mereka tiada tandingan
meski kau selalu menyanjungku tiap pagi dan malam hari
namun seperti yang kau tau aku adalah wanita pecemburu
jiaka rasa itu menyerang maka aku kan mengingat kata-katamu
�kecantikan bidadari memang tiada duanya namun wanita dunia lebih mulia dan tiada tandingannya karena mereka bersusah payah beribadah sewaktu didunia�
Dan seketika itu pula hatiku riang
Ahhh..kau selalu mengerti bagaimana caranya membuatku senang
Wahai pujaanku�.tiada berita yang lebih kusukai selain berita tentang kesyahidanmu
Oleh karena itu janganlah berhenti untuk mengharap syahadah pada-Nya
Mudah-mudahan Allah melapangkan jalanmu menujuNya
Kau ingat bukan Rabb kita telah berfirman
�Barang siapa menolong agamanya maka dia akan menolongnya pula�
Yakinlah itu
Wahai kekasih hati�.jangan pernah ragu untuk meninggalkanku kembali
Jangan fikirkan aku
Karena ku kan baik-baik saja
Ku kan setangguh isteri Handzalah
yang merelakan malam pengantinya
untuk memenuhi seruan-Nya
Kan kutopang hidupku tanpamu
Karena kini ku telah terbiasa
Kau yang mengajarkannya padaku, bukan?
Bukankah kita telah berkomitmen dari awal perjumpaan
dan saat ijab Kabul diucapkan
untuk mendirikan bangunan kasih kita diatas jalanNya
hingga syahid menjemput?
Kita tau perjumpaan didunia adalah sementara
Karenanya kita memohon perjumpaan yang kekal
Hingga kau dan aku tak terpisahkan lagi oleh ruang dan waktu
Allaahumma Amiin
Salam rinduku untuk mu selalu
�Aisyah-mu




Puisi Islami untuk Calon Suami

Buat Calon Suami


Pernikahan atau Perkawinan,
Menyingkap tabir rahasia �
Isteri yang kamu nikahi,
Tidaklah semulia Khadijah,
Tidaklah setaqwa Aisyah,
Pun tidak setabah Fatimah �
Justru Isteri hanyalah wanita akhir zaman,
Yang punya cita-cita, Menjadi solehah �

Pernikahan atau Perkawinan,
Mengajar kita kewajiban bersama �
Isteri menjadi tanah, Kamu langit penaungnya,
Isteri ladang tanaman, Kamu pemagarnya,
Isteri kiasan ternakan, Kamu gembalanya,
Isteri adalah murid, Kamu mursyid (pembimbing)-nya,
Isteri bagaikan anak kecil, Kamu tempat bermanjanya ..
Saat Isteri menjadi madu, Kamu teguklah sepuasnya,
Seketika Isteri menjadi racun, Kamulah penawar bisanya,
Seandainya Isteri tulang yang bengkok, Berhati2lah meluruskannya �

Pernikahan atau Perkawinan,
Menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa �
Untuk belajar meniti sabar dan ridho,
Karena memiliki Isteri yang tak sehebat mana,
Justru kamu akan tersentak dari alpa,
Kamu bukanlah Muhammad Rasulullah atau Isa As,
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamaullahhuwajah,
Cuma suami akhir zaman, yang berusaha menjadi soleh .

Puisi Maulid Nabi Muhammad Saw



Yaa Nabi Yaa Rasulullah

Cahaya hati kami, kekasih Allah

Anta syamsun anta badrun

Anta nurun fawqa nuri

Engkaulah surya yang menyinari kelamnya hati manusia

Engkaulah purnama penerang gelapnya jiwa manusia

Engkaulah cahaya di atas cahaya


Yaa Nabiyallah, Yaa Habiballah

Betapa mulia akhlaqmu

Bagai cahaya kemuliaan al-Quran

Besarnya perjuanganmu menegakkan agama

Agungnya cintamu menyayangi sesama

Harum senyummu pada wajah dunia

Betapa ramah sikapmu tertanam dalam jiwa
Yaa Nabiyallah, Yaa Habiballah



Betapa indah akhlaqmu

Bagai cahaya keindahan al-Quran

Rindu kami padamu sepanjang waktu

Engkaulah cermin bagi hidup kami

Engkaulah petunjuk perjalanan kami

Engkaulah mata air hati dan pikiran kami

Wahai teladan yang tak pernah padam


Yaa Nabiyallah, Yaa Habiballah

Betapa suci akhlaqmu

Bagai cahaya kesucian al-Quran

Hadirkanlah cintamu dalam ibadah kami

Ajarkanlah ketabahanmu dalam doa kami

Mengalirlah jihadmu dalam hati kami

Tumbuhkanlah akhlaqmu dalam hidup kami


Yaa Nabi Yaa Rasulullah

Pujaan hati kami, kekasih Allah

Anta syamsun anta badrun

Anta nurun fawqa nuri

Engkaulah surya, engkaulah purnama

Engkau cahaya di atas cahaya..

Puisi Islami Ramadhan



Disini, terlalu mendongak berharap terwujud berbuka berjama�ah,
dimana ada kesempatan melakukan pun bagaikan mendapat durian jatuh.
Seperti punguk merindukan bulan,
tatkala mendamba menaikkan kualitas hubungan dengan Yang Diatas,
manis lantunan pujian menyebut nama Mu,
kenyataan dengan sesama seperti mencari jarum dalam tumpukkan jerami.
Target tilawah penuh, jauh�
Kilat menyambar di tengah terik matahari untuk menuju khatam,
per ayat saja laksana kucing mengincar tikus.
Itikaf setali tiga uang, kembaran angan-angan
dalam detik melahirkan menit yang tumbuh menjadi waktu
diri masih berpeluh dengan najis dan laknat.
Ramadhan datang dan kembali
wanginya hanya mampir di hidung, gempitanya hanya singgah di telinga, tapi
tidak terbukti dalam sikap.
Diri tidak sempurna mencair, meleleh pun bagaikan bunga tidak berputik.
Terpaku dalam kubangan dosa dan salah
jerit jiwa raga sebatas memberontak.
Bangsa, penguasa, atau isi jiwa yang salah?
Tersebut panggung yang aku alami bersama ribuan hati dan jiwa yang serupa
beruntung penduduk bumi khatulistiwa, tinggal niat dan pelaksanaan.
Lapangkan jalan, luaskan kesempatan
disini ribuan hati dan jiwa yang serupa terpenjara pagar tetangga.
Ya Allah!
Aku diantaranya�

Puisi Islami dalam Bahasa Inggris yang romantis
Love from ur Wife

I never can find the right words to say,
I just go with the flow each & everyday.

I never knew there could be love like this,
In a world full of cayos its always you i miss.

If there was one thing I could ask Allah for,
I would tell him that its you i adore.

My heart skips a beat when i hear the door,
because i know its you coming back for more.

Since we had the two babies together,
I know we can withstand any kinda weather.

I will make dua for you and me,
that we can be in Jennah and always be.

I will love you forever,
you have the key to my heart,
you unlocked it so now we can never part.

My eyes are full with tears,
but I�m not going to cry,
I just cant wait for the day that i die.

The sooner that happens,
the sooner it will be.

With Allah�s mercy,
Just You and Me.

by: Umm Hurreyyah
Puisi Islami Bahasa Inggris tentang Ciptaan Allah

Allah�s Creations



Allah Allah Allah, La-Elaha Ellallah
Subhan Allah, Al-hamduLillah !!


All things pray to You, only to You.
All are colored by the color of You.
You the Rahim, You the Karim
You the Jallejala����.

We can�t find any language for praising You,
How can we describe the beautiful morning dew?
We don�t know how the sky so high,
We don�t know how the birds can fly.
We only know�.
All things are created by Allah.

Puisi-puisi romantis islami diatas kami kumpulkan dan kami pilih yang bagus-bagus, jadi anda tidak perlu khawatir mengenai kedalaman makna dan keindahan bunyinya. Puisi diatas menggunakan majas personifikasi, puisi diatas juga mengginakan majas metafora yang indah.

Apabila ada sudah menggunakan puisi diatas untuk diberikan ke pasangan anda, dan anda kehabisan stok juga kesusahan dalam membuat? tenang saja silahkan cari di artikel kami sebelumnya. Sudah banyak puisi cinta yang kami tulis. Bahagiakan wanita anda!

0 komentar:

Poskan Komentar